Ihwal Program Bank Jangkar

Oleh: Harvick Hasnul Qolbi, Bendahara PBNU

Wartautama.co (Jakarta) – Program Bank Jangkar adalah sebuah program tak lazim yang mungkin hanya ada di Indonesia. Sebagai program yang baru maka langkah pertama adalah melakukan sosialisasi.

Departemen Keuangan harus melakukan sosialisasi yang baik. Terkoreksinya harga saham bank-bank Buku 4, menurut banyak pelaku pasar disebabkan oleh tanggapan negatif dari program baru ini.

Harga pasar yang terkoreksi ini dilakukan oleh para investor asing. Sebetulnya tidak ada yang salah dengan kaburnya investor asing ini, namun kondisi itu memperlihatkan bahwa ada risiko baru yang akan ditanggung oleh Bank Jangkar.

Perlu diingat bahwa harga saham merupakan refleksi dari kondisi arus kas di masa depan. Jika Departemen Keuangan dapat meyakinkan pelaku pasar, dalam hal ini investor asing, bahwa arus kas di masa depan dari Bank Jangkar akan positif akibat program baru ini. Maka harga saham Bank Buku 4 akan kembali naik dengan sendirinya.

Sejauh mana Departemen Keuangan menanggapi dengan baik respon investor internasional, akan menentukan bukan hanya baliknya investor asing dan naiknya harga saham, namun yang lebih penting lagi kebijakan ini kredibel.

Membuat program baru yang menyangkut kepercayaan publik haruslah dilakukan secara hati-hati, apalagi publik yang terlibat adalah para investor asing yang dapat segera menghitung potensi resiko yang akan diterima oleh Bank Jangkar.

Mungkin saja para investor asing salah dalam menghitung resikonya, karena informasi yang mereka terima juga keliru. Untuk itu Departemen Keuangan dan OJK harus lebih aktif menjelaskan program ini kepada publik.

Secara akal sehat memang program Bank Jangkar ini, membingungkan sebab jika program seperti ini merupakan program yang bagus, maka tentunya banyak negara lain sudah menerapkan program seperti ini.

Program seperti ini juga tidak ada di buku-buku moneter dimanapun baik di negara kapitalis maupun negara sosialis. Untuk itu Departemen Keuangan agar meninjau ulang program ini sebelum menjadi bumerang.

Mekanisme di bank sentral sudah cukup untuk mengatasi permasalahan bank-bank yang memerlukan bantuan likuiditas. Dikhawatirkan program Bank Jangkar akan menciptakan distorsi baru yang bukan hanya tidak perlu tetapi juga berbahaya bagi perekonomian.

OJK seyogyanya wajib mengeluarkan hasil stress test dengan adanya program baru ini untuk diterapkan kepada seluruh perbankan. Jangan-jangan investor asing telah melakukan stress test ini dan hasilnya negatif sehingga mereka kabur menjual saham-saham perbankan Buku 4 di Indonesia.

Mekanisme penyelamat bank-bank di bank sentral merupakan mekansime terbaik karena tidak menimbulkan moral hazard. Hal ini dapat terjadi, misalnya, ketika sebuah bank mengambil lebih banyak resiko karena bank lain menanggung biaya dari resiko-resiko tersebut.

Moral hazard dapat terjadi dimana tindakan salah satu pihak dapat berubah menjadi kerugian pada pihak yang lain setelah transaksi keuangan telah terjadi. Satu pihak membuat keputusan tentang berapa banyak resiko yang harus diambil, sementara pihak lain yang menanggung biaya jika hal-hal buruk terjadi, dan pihak yang terhindar dari risiko berperilaku berbeda dengan jika dia sepenuhnya terpapar resiko.

Perlulah diingat bahwa hampir semua bank Buku 4 bukanlah bank-bank yang memiliki spesialisasi dalam memberikan kredit kepada sektor usaha kecil dan menengah. Selain itu juga harus diingat bahwa Bank Buku 4 bukanlah berisi profesional yang mengerti menjalankan fungsi bank sentral dalam memberikan likuiditas kepada bank bermasalah. Resikonya dana yang ditempatkan oleh pemerintah akan tidak balik modal dengan demikian defisit APBN akan semakin besar!. (red)

Editor: RB. Syafrudin Budiman, SIP

KUKERTA UNRI

Tetap Terhubung

16,985FansSuka
2,458PengikutMengikuti
61,453PelangganBerlangganan

Terbaru

Menuju Desa Sehat, KUKERTA UNRI Kelurahan Pematang Reba Lakukan Penanaman Tanaman TOGA

Wartautama.co (Inhu) - Pada Senin (02/08) Tim Kuliah Kerja Nyata (KUKERTA) mahasiswa Universitas Riau (UNRI) ajak warga manfaatkan perkarangan rumah untuk menanam Tanaman...

Presiden Jokowi Ajak Seluruh Elemen Bangsa Ikhtiar Melawan Pandemi Covid-19

Wartautama.co (Jakarta) - Saat ini, Indonesia tengah menghadapi ujian yang sangat berat yaitu pandemi Covid-19. Presiden Joko Widodo mengajak seluruh elemen bangsa untuk bergandengan...

Awasi Penerapan Prokes, Sertu Velky Laksanakan Patroli Di Pasar Sungai Apit

Wartautama.co (Siak) - Sertu Velky Babinsa Koramil 06/Sungai Apit, Kodim 0303/Bengkalis terus melaksanakan upaya untuk meminimalisir Penyebaran Covid-19 dengan melaksanakan patroli pendisiplinan protokol kesehatan...

Babinsa Koramil 06/Sungai Apit, Cegah Karhutla Dengan Patroli Dan Sosialisasi Di Wilayah Binaan

Wartautama.co (Siak) – Anggota Koramil 06/ Sungai Apit, Kodim 0303/Bengkalis Sertu Supardi bersama masyarakat kembali melaksanakan kegiatan rutin Patroli dalam rangka mencegah karhutla diwilayah...

Berita Terkait

Presiden Jokowi Ajak Seluruh Elemen Bangsa Ikhtiar Melawan Pandemi Covid-19

Wartautama.co (Jakarta) - Saat ini, Indonesia tengah menghadapi ujian yang sangat berat yaitu pandemi Covid-19. Presiden Joko Widodo mengajak seluruh elemen bangsa untuk bergandengan...

Skandal Impor Emas PT Antam Rp47,1 Triliun, Demokrat Dorong DPR Segera Bentuk Panja

Wartautama.co (Jakarta) - Anggota Komisi III DPR RI dari Fraksi Partai Demokrat Santoso mendorong pembentukan Panitia Kerja (Panja) skandal penyelundupan impor emas batangan yang dilakukan...

Rangkap Jabatan Komisaris PT Kiama Farma, Dirjen Yankes Diminta Mundur Seperti Rektor UI

Wartautama.co (Jakarta) - Bambang Sri Pujo Sukarno Sakti, SH, MH, Ketua Umum Dewan Pimpinan Pusa Perkumpulan Advokasi Hukum Indonesia (DPP PADI) Hebat meminta, Menteri...

Kemenkumham Salurkan 46 Ribu Paket Kepada Masyarakat Terdampak Covid-19

Wartautama.co (Jakarta) - Dalam dua tahun terakhir, pandemi Covid-19 telah merenggut banyak hal dari kehidupan kita. Tak pelak, kondisi ini pun memunculkan berbagai macam...

Dr. KH. Imam Addaruqutni: Ideologi Pancasila Sudah Final sebagai Dasar Negara

Oleh: Dr. KH. Imam Addaruqutni, MA., Tokoh Politik Nasional dan Majelis Tinggi Partai UKM Indonesia Wartautama.co (Jakarta) - Ideologi Pancasila sebagai dasar negara, falsafah, atau...

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini